Menghadapi Quarter Life Crisis dengan Berkebun

Selamat pagi dari kota Jepara yang tadi malam hujan deras.

Saya pernah post di blog ini tentang quarter life crisis, namun saya hapus karena setelah dibaca berulang-ulang kok kayaknya malu gitu ya..xixixi.

Sekarang masih mengalami quarter life crisis??? Masih, tapi tidak separah dulu. Intinya saat mood tidak jelas dan perasaan terombang-ambing,,,tuh si hantu quater life crisis mulai ngintip-ngintip.. 😀 😀

Sekarang, salah satu pelarian saya jika perasaan terombang-ambing itu datang adalah dengan berkebun. Tapi karena nyambi kerja kantoran yang pergi pagi pulang petang, saya tidak full setiap hari merawat kebun.

Kebanyakan tanaman yang saya tanam adalah sayur-sayuran yang mudah ditanam dan bisa dimakan seperti kangkung, tomat, bayam hijau, bayam merah, kemangi, dan baru-baru ini saya coba taman mentimun.

Oh ya, ini untuk konsumsi pribadi yaa,,, karena hasil panennya belum layak untuk diperjual belikan

Berikut beberapa update kebun saya:

1. Bayam merah

index

baru petik dari kebun, dibuat sayur untuk bekal kerja

2. Mentimun

1 hari

Foto diambil hari Sabtu

4 hari

Foto diambil tadi pagi

Saya paling amazed sama pertumbuhan mentimun. Baru 3 hari udah gede…

Ini pertama kali saya tanam mentimun

ada sekitar 6 biji yang saya tanam. Semuanya tumbuh, karena beberapa minggu saya sibuk, tuh taneman saya biarkan saja. Akhirnya 3 tanaman yang bertahan, dan pas saya tengok kebun ternyata muncul bakal buahnya.. jadilah saya coba rawat tanaman yang tersisa. Saya buatkan rambatan dari tali rafia.

Berkebun itu menenangkan jiwa. Perasaan yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata saat mencangkul tanah, membabat rumput, menyemai benih, berkeringat karena terik matahari. Disaat yang sama berharap apa yang saya kerjakan bisa saya lihat bertumbuh. Syukur-syukur kalau bisa menikmati hasilnya.

Mungkin hasilnya kalau dipamerin ke orang-orang bisa-bisa cuma diketawain, tapi manfaat dari aktifitas berkebun yang bisa membuat saya waras saat saya rasa hidup sedang tidak ada indah-indahnya #eaaaa

Jepara 13 Maret 2019

 

Advertisements

Pengalaman Makan di Tengkleng Bu Edi Solo

Weekend minggu kemarin saya dan teman-teman kantor jalan-jalan ke Solo. Kami ber 5 (2 cewek & 3 cowok).

Minggu pagi, kami ke Keraton Kasunanan Surakarta. Muter-muternya pakai becak sehh, jadi gak capek-capek amat :P.

Sambil muter-muter keraton kami menentukan destinasi makan siang dan pilihan jatuh ke Tengkleng Bu Edi. Makanan yang konon legendaris banget dan dekat dengan lokasi.

Pas tanya ke Pak tukang becak jam buka Tengkleng Bu Edi beliau jawab bukanya sekitar jam 13:00. Teman saya bilang aman soalnya masih jam 11:30.

Tapi perasaan saya gak enak, soalnya dari beberapa review di Youtube lebih baik kita datang lebih awal.

Setelah misi muter-muter Keraton selesai, saya langsung ajak teman-tem buat cuss langsung ke Tengkleng Bu Edi. Dan tarrraaaaaa…beneran menn,,rame banget,,ngett..

tengkleng

Pembeliannya sistem nomor antrian ya,,jadi saat datang langsung ambil nomor antrian.

Kami dapat antrian Nomor 36, 37, 38, 39, 40, saya ambil nomor antrian 5 karena saya pikir kami ber 5 (dan sebentar lagi kalian akan tahu betapa bodohnya saya..wkwkwk). Saat itu antrian baru nomor 6…Gilak,,antrian nomor 6 tapi yang makan udah sebanyak itu,,kami ngantri sambil berdiri cuyyy. Temen-temen cowok nunggu sambil duduk di bawah pohon gede samping warungnya.

Beberapa saat kemudian kami (saya dan teman cewek) dapet tempat duduk di belakang warung (posisi masih ngantri yaaa).. Lumayan lah,,ngantri sambil duduk..

Pas nomor antrian 30, saya excited banget tuh manggil temen-temen cowok buat merapat karena saya pikir sebentar lagi giliran kami.

Daaaannn,,ternyataaaa,, antrian 1 nomor itu buat rombongan T.T T.T T.T (sekitar 25 orang). Saya langsung mlongo donk,,,harusnya saya juga gitu, cukup ambil 1 nomor saja buat 5 orang (saya terlalu lugu)..:D

Bapak-bapak belakang saya nyeletuk, ini kalau satu atau dua nomor antrian lagi buat rombongan, bisa-bisa gak kebagian. Duh, langsung was-was…secara sudah nunggu 1 jam, kan sayang kalau zonk…

Pukul 13:00 nomor antrian kami dipanggil. Udah gak sempet foto makanannya. Keburu laper euyy… Kami ber 5 gak kebagian tempat duduk, kami makan sambil duduk di bawah pohon.

Akhirnya saya bisa makan makanan legenda yang larisnya minta ampun…dan memang rasanya enak, dagingnya empuk dan banyak, ada cabe setan utuh (buat yang suka pedes mantep tuh). Harga 1 porsi Rp 50.000 (dapet sate jeroan) dan minumnya saya pesan es jeruk Rp 5.000.

Saran:

1. Kalau bisa jangan pakai baju putih saat makan di sana. Kalau kena kuah sepertinya susah hilang.

2. Sedia tissue sendiri buat jaga-jaga..saya tidak tau disediakan tissue apa tidak, secara saya tidak kebagian tempat duduk.

3. Kalau rombongan atau berdua, lebih baik 1 orang yang antri, lainnya harus gercep cari tempat duduk.

4. Beli minumnya jangan cuma 1, dijamin kurang 😀

 

Rating: 9.5/10

(-) Sistem antrian yang tidak 1 nomor 1 orang bisa bikin orang yang dapat antrian nomor-nomor terakhir was-was takut gak kebagian.

(+) Enak..enakk..enakk..enak.. (walaupun menurut saya kurang asin sedikiittt) karena saya suka makanan asin.

 

 

 

Bencana vs Agama

Barusan ada tamu ibu saya yg dateng ke rumah..

Pertama2 sih obrolan  normal, ngobrol seputar kompetisi dangdut, kenapa si A yg menang, padahal si B suaranya lebih bagus..

Eh lha kok lama2 ngomongin bencana..kira2 gini “Bencana di Indonesia tuh gr umat agama A memungsuhi umat agama B, gara2 umat agama B teraniaya”. Saya udah mulai panas, tapi masih bisa ngerem..malah si tamu bawa-bawa kitab suci sm surga…

Saya yg waktu itu posisi di kamar langsung dah keluar..sambil pasang muka jutek, dongkol abis bookkk..saya damprat tuh si tamu “Eh buk (tamunya ibuk2), yang jadi korban bencana emang agama tertentu doank? Emang bencananya pilih2 korban harus yg agama apa gitu?, gini nih yg bikin Indonesia g maju2,,apa2 dikait2kan sama agama, sok paling punya kapling di surga”

Gini lo gengs..saya sedih, sentimen terhadap suatu agama itu masih..saling curiga antar umat beragama masih ada.

Tamu tadi kan ibu2 yak,, gmana dia bisa didik anaknya buat menghargai umat/golongan lain kalau pemikirannya aja masih kyk gitu.

Apa kabar negara tercinta kalau generasi penerusnya dicekoki dengan kebencian terhadap umat agama lain?

Inginku berkata kasar, tapi lebih tuaan dia dari ibu gw..

😪😪😪

Single Fighter

“Drama Korea yang lagi nghits apa ya?”

“Kalo baju saya warna merah marun, enakan saya pake eye shadow warna apa?”

“Boleh pinjem lipstick?”

These kinda conversations are never to happen in my office, trust me!!!

Di kantor saya tidak ada yang namanya pinjam meminjam alat make up!!!

So, what kinda office then?

Sebenernya kantor saya sama kayak kantor pada umumnya kok….

Lha kok kliatan horror banget?? Temen2 lu pada judes smua ya? Sampe pinjem alat make up aja gak boleh?

Sebenernya di tempat kerja manapun sebaiknya kita bawa alat make up sndiri kan…,,kbayang dong kalo ada salah satu temen rese yang sukanya minjam doank,,,gak mau modal,,,

Gini,,,di kantor saya gak ada yang pake make up… Smuanya cowo.. I am the most beautiful creature in the office tralalalalalala… so I can’t borrow anything related to girl stuffs to them.

Mungkin ini yang menyebabkan saya males tampil cantik (ato emang dari sononya gak cantik) 😛

Temen saya bakal heboh kalo saya tampil “agak beda” dari biasanya.

Pernah nih saya pake high heels Cuma 5 cm doank,,mereka udah hebuooohhhh,,,besoknya saya kembali pake flat shoes karet.. 😛

Kadang pengen juga sih tampil syaantik kayak mbak2 Customer Service Bank yang bedaknya tebel, pake high heels 10 cm,,tapi apa dayaku…kalo tiba-tiba diajak ke lapangan… Panasnya gak nahan,, (alesan)..

Sebenernya saya nyaman sih kayak gini gak harus dandan yang menor tapi tetep jadi yang paling cantik di kantor…

Next time saya bakal bahas suka duka jadi yang paling cantik di office, so yang bernasib sama kayak saya bisa nih kasih masukan..

 

Reward Untuk Diri Sendiri..

Pengin apa ya????

Well,,,sore ini saya rencana mau beli kado untuk saya sendiri…

Eh..eh…wait.. ulang tahun masih lama kok…

Saya mau beli body mist yang udah saya incer around 3 weeks ago… emang brand apa sih, emang harganya berapa???

Tenang saudara2..saya gak bakal beli parfum yg harganya sampe berjuta-juta kok….duit dari mana coba… Gajian sebulan buat beli parfum,,idihhh,, eman-eman bingiitttt…

Saya aja jarang pake parfum (udah wangi dari sononya),,wkwkwk…

Saya punya parfum sih,,,tapi parfum refill yang sebotol harga 10 ribu itu,,,yang dijual2 dipinggir jalan…lumayan enak aromanya,, rasa vanilla gitu…

Tapi saya mau ganti parfum…soalnya kemaren temen kantor saya bilang kalo parfum saya wanginya kayak punya mantannya.. gubrakkkkkkk!!! Secara mas temen kantor saya sudah move on (read: sudah punya pacar lagi), saya dengan sadar diri gak mau mengacaukan imajinasi temen saya ini,,,saya tidak mau memunculkan kenangan lama,,cieee,,,,kalo saya dikira mantannya kan horor tuh,,,

LANJUT KE PARFUM YANG MAU SAYA BELI

Saya mau beli salah satu body mist yang harganya cuma skitar 30 ribuan…hahaha..

Critanya kemaren pas saya ke apotek buat beli masker, si pemilik apotek ini juga jual tuh produk…scara saya udah lama kepo abis sama nih produk yang biasa dijual online, tapi saya agak males kalo beli online,,ada tambahan ongkir juga…(dasar perhitunga), saya cobain tester body mist yg rasa strawberry,,,lha kok seger2 gimana gitu,,,, jadi pengen,,, dan tralalala,,,merencanakan kalau benda ini akan jadi reward untuk diri saya setelah gajian…lagian harganya gak begitu menguras kantong dan emang saya perlu (biar wangi saya gak sama lagi kayak mantan pacarnya temen saya)….

Selain memberi reward pada diri sendiri dengan beli sesuatu, saya kadang melakukannya dengan ketemu temen atau pergi ke suatu tempat yang saya pengen…dan yang paling saya suka pastinya makan-makan atau jajan…yeyeye..

kalau jajan sebagai  reward pada diri sendiri, biasa saya lakuin pas Senin sore… Secara, saya selalu merasa Senin jahat,,hiks,,,laporan numpuk, masih bikin weekly report, apa lagi kalo pas awal bulan, nambah tuh laporannya… pulang kantor saya cabut deh,,,

Untungnya tempat saya kerja jauh dari cafe, resto, dll.. paling banter beli sop buntut ato asem-asem kambing.. budget gak nyampe 20 ribu,,,kenyang,,mood kembali normal…haha

Menurut salah satu artikel yang saya baca, memberi reward pada diri sendiri adalah suatu hal positif yang bisa meningkatkan motivasi..sapa tau pas pake parfum baru saya jadi semangat garap laporan..semangat nulis juga… Aminn…

Lagian gak ada salahnya kan kalau kita memberi penghargaan pada diri sendiri setelah apa yang sudah kita lalui,,eciecieeee….